easter-japanese

Di Sāvatthī. “Para bhikkhu, seseorang yang tidak memiliki empat hal ini dikatakan telah jatuh dari Dhamma dan disiplin ini. Apakah empat ini? (1) Seorang yang tidak memiliki perilaku bermoral yang mulia dikatakan telah jatuh dari Dhamma dan disiplin ini. (2) Seorang yang tidak memiliki konsentrasi yang mulia … (3) Seorang yang tidak memiliki kebijaksanaan yang mulia … (4) Seorang yang tidak memiliki kebebasan yang mulia dikatakan telah jatuh dari Dhamma dan disiplin ini. Seseorang yang tidak memiliki keempat hal ini dikatakan telah jatuh dari Dhamma dan disiplin ini.

“Tetapi, para bhikkhu, seseorang yang memiliki empat hal ini dikatakan aman1 dalam Dhamma dan disiplin ini. Apakah empat ini? (1) Seorang yang memiliki perilaku bermoral yang mulia dikatakan aman dalam Dhamma dan disiplin ini. (2) Seorang yang memiliki konsentrasi yang mulia … (3) Seorang yang memiliki kebijaksanaan yang mulia … (4) Seorang yang memiliki kebebasan yang mulia dikatakan aman dalam Dhamma dan disiplin ini. Seseorang yang memiliki keempat hal ini dikatakan aman dalam Dhamma dan disiplin ini.”

Runtuh dan terjatuh, mereka jatuh; yang serakah kembali lagi. Tugas telah dilakukan, kenikmatan telah dinikmati; kebahagiaan dicapai melalui kebahagiaan.2


Catatan Kaki
  1. Appatito. Lit., ‘tidak jatuh,” tetapi Mp mengemasnya secara lebih positif sebagai patiṭṭho, yang berarti “kokoh, tenang,” dan mengatakannya sebagai merujuk pada pemasuk-arus dan para mulia lainnya; Arahant adalah “sepenuhnya tenang” (khīṇāsavo ekantapatiṭṭho). ↩︎

  2. Syair ini juga terdapat pada Th 63. Th-a I 155: “Tugas telah diselesaikan (kataṃ kiccaṃ): Enam belas tugas telah diselesaikan (yaitu, masing-masing dari empat jalan mulia melakukan empat tugas memahami sepenuhnya penderitaan, meninggalkan asal-mulanya, merealisasikan lenyapnya, dan mengembangkan sang jalan) dan tidak ada lagi yang harus dilakukan. Kenikmatan telah dinikmati (rataṃ rammaṃ): Kenikmatan nibbāna, yang bebas dari segala yang terkondisi, dinikmati oleh para mulia. Kebahagiaan dicapai melalui kebahagiaan (sukhenanvāgataṃ sukhaṃ): Kebahagiaan tertinggi, nibbāna, dicapai melalui kebahagiaan pencapaian buah; atau kebahagiaan buah dan nibbana tercapai melalui kebahagiaan pandangan terang dan jalan melalui modus praktik yang menyenangkan (tentang hal ini, baca 4:162 §§3-4 di bawah).” ↩︎