easter-japanese

1

(1) “Para bhikkhu, keluarga-keluarga itu berdiam dengan Brahmā di mana di rumah ibu dan ayah dihormati oleh anak-anak mereka. (2) Keluarga-keluarga itu berdiam dengan guru-guru pertama di mana di rumah ibu dan ayah dihormati oleh anak-anak mereka. (3) Keluarga-keluarga itu berdiam dengan dewata-dewata pertama di mana di rumah ibu dan ayah dihormati oleh anak-anak mereka. (4) Keluarga-keluarga itu berdiam dengan mereka yang layak menerima pemberian di mana di rumah ibu dan ayah dihormati oleh anak-anak mereka.

“’Brahmā,’ para bhikkhu, adalah sebutan untuk ibu dan ayah. ‘Guru-guru pertama,’ adalah sebutan untuk ibu dan ayah. ‘Dewata-dewata pertama’ adalah sebutan untuk ibu dan ayah. ‘Yang layak menerima pemberian’ adalah sebutan untuk ibu dan ayah. Dan mengapakah? Ibu dan ayah adalah sangat membantu bagi anak-anak mereka: mereka membesarkan anak-anak mereka, memelihara mereka, dan menunjukkan dunia kepada mereka.”

Ibu dan ayah disebut “Brahmā,” dan juga “guru-guru pertama.” Mereka layak menerima pemberian dari anak-anak mereka, karena mereka berbelas kasih kepada keturunan mereka.

Oleh karena itu seorang bijaksana harus menghormati mereka dan memperlakukan mereka dengan hormat. Seseorang harus melayani mereka dengan makanan dan minuman, dengan pakaian dan tempat tidur, dengan memijat dan memandikan mereka, dan dengan mencuci kaki mereka.

Karena pelayanan itu kepada ibu dan ayah, para bijaksana memujinya di dunia ini dan setelah kematian ia bergembira di alam surga. [71]


Catatan Kaki
  1. Suatu paralel yang diperluas dari 3:31. Paralel lainnya adalah It 106, 609-11. ↩︎