easter-japanese

“Para bhikkhu, ada empat barang sepele ini, yang mudah diperoleh dan tanpa cela. Apakah empat ini?

(1) “Jubah potongan kain adalah barang sepele di antara jubah-jubah, mudah diperoleh [27] dan tanpa cela. (2) Segumpal makanan adalah barang sepele di antara makanan-makanan, mudah diperoleh dan tanpa cela. (3) Bawah pohon adalah barang sepele di antara tempat-tempat tinggal, mudah diperoleh dan tanpa cela. (4) Air kencing yang bau adalah barang sepele di antara obat-obatan, mudah diperoleh dan tanpa cela.1

“Ini adalah empat barang sepele, yang mudah diperoleh dan tanpa cela. Jika seorang bhikkhu puas dengan apa yang sepele dan mudah diperoleh, Aku katakan bahwa ia memiliki satu faktor kehidupan pertapaan.”

Ketika seseorang puas dengan apa yang tanpa cela, barang sepele dan mudah diperoleh; ketika pikirannya tidak tertekan karena tempat tinggal, jubah, minuman, dan makanan, maka ia tidak terhalangi di mana pun.2

Kualitas-kualitas ini, dinyatakan dengan benar agar sesuai dengan kehidupan pertapaan, diperoleh oleh seorang bhikkhu3 yang puas dan waspada.


Catatan Kaki
  1. Pūtimuttaṃ. Ada kepercayaan dalam pengobatan tradisional ayurveda bahwa air kencing sapi di mana kacang empedu direndam memiliki kekuatan pengobatan. Tetapi Mp mengatakan bahwa segala jenis air kencing termasuk, “karena seperti halnya tubuh berwarna keemasan disebut tubuh yang kotor, demikian pula bahkan air kencing yang baru disebut air kencing yang busuk.” ↩︎

  2. Disā na paṭihaññati. Lit. “Daerah [atau wilayah] yang tidak terhalangi.” Tetapi disā mungkin merupakan bentuk instrumental yang terpotong, dengan paṭihaññati merujuk pada bhikkhu. Dengan demikian “ia tidak terhalangi oleh [atau ‘di’] mana pun.” ↩︎

  3. Saya dengan Ce membaca bhikkhuno, tidak seperti Be dan Ee sikkhato, “seorang yang dalam latihan.” ↩︎