easter-japanese

“Para bhikkhu, ada empat usaha benar ini. Apakah empat ini? (1) Di sini, seorang bhikkhu membangkitkan keinginan untuk tidak memunculkan kondisi-kondisi buruk yang tidak bermanfaat yang belum muncul; ia berusaha, membangkitkan kegigihan, mengerahkan pikirannya, dan berupaya. (2) Ia membangkitkan keinginan untuk meninggalkan kondisi-kondisi buruk yang tidak bermanfaat yang telah muncul; ia berusaha, membangkitkan kegigihan, mengerahkan pikirannya, dan berupaya. (3) Ia membangkitkan keinginan untuk memunculkan kondisi-kondisi bermanfaat yang belum muncul; ia berusaha, membangkitkan kegigihan, mengerahkan pikirannya, dan berupaya. (4) Ia membangkitkan keinginan untuk mempertahankan kondisi-kondisi bermanfaat yang telah muncul, untuk ketidak-mundurannya, meningkatkannya, memperluasnya, dan memenuhinya melalui pengembangan; ia berusaha, membangkitkan kegigihan, mengerahkan pikirannya, dan berupaya. Ini adalah keempat usaha benar itu.”

Mereka yang berusaha dengan benar mengatasi alam Māra; mereka tidak melekat, melampaui ketakutan pada kelahiran dan kematian.

Mereka puas dan tidak terpengaruh, setelah menaklukkan Māra dan tunggangannya; mereka yang berbahagia itu telah mengatasi seluruh bala tentara Namuci.1 [16]


Catatan Kaki
  1. “Namuci”: adalah nama bagi Māra, yang dijelaskan komentar sebagai “ia tidak (na) membebaskan (muci).” ↩︎