easter-japanese

“Para bhikkhu, ada empat jenis orang ini terdapat di dunia. Apakah empat ini? Petapa yang tak tergoyahkan, petapa teratai-putih, petapa teratai-merah, dan petapa lembut di antara para petapa.

(1) “Dan bagaimanakah, para bhikkhu, seseorang menjadi seorang petapa yang tak tergoyahkan? Di sini, seorang bhikkhu adalah seorang yang berpandangan benar, kehendak benar, ucapan benar, perbuatan benar, penghidupan benar, usaha benar, perhatian benar, dan konsentrasi benar. Dengan cara inilah seseorang itu menjadi seorang petapa yang tak tergoyahkan.

(2) “Dan bagaimanakah seseorang menjadi petapa-teratai putih? Di sini, seorang bhikkhu adalah seorang yang berpandangan benar, kehendak benar, ucapan benar, perbuatan benar, penghidupan benar, usaha benar, perhatian benar, konsentrasi benar, pengetahuan benar, dan kebebasan benar; namun ia belum berdiam setelah menyentuh delapan pembebasan dengan tubuhnya. `[90] Dengan cara inilah seseorang itu menjadi seorang petapa teratai-putih.

(3) “Dan bagaimanakah seseorang menjadi petapa teratai-merah? Di sini, seorang bhikkhu adalah seorang yang berpandangan benar, kehendak benar, ucapan benar, perbuatan benar, penghidupan benar, usaha benar, perhatian benar, dan konsentrasi benar, pengetahuan benar, dan kebebasan benar; dan ia berdiam setelah menyentuh delapan pembebasan dengan tubuhnya. Dengan cara inilah seseorang itu menjadi seorang petapa teratai-merah.

(4) “Dan bagaimanakah seseorang menjadi seorang petapa lembut di antara para petapa? Di sini, seorang bhikkhu biasanya mengenakan jubah yang telah secara khusus dipersembahkan kepadanya, jarang mengenakan jubah yang tidak secara khusus dipersembahkan kepadanya … [seperti pada 4:87] … Jika seseorang mengatakan dengan benar tentang orang lain: ‘Ia adalah seorang petapa lembut di antara para petapa,’ adalah tentang Aku maka ia mengatakan hal ini.

“Ini, para bhikkhu, adalah keempat jenis orang itu yang terdapat di dunia.”1


Catatan Kaki
  1. Mp mengatakan bahwa bagian pertama menjelaskan ketujuh jenis individu yang masih berlatih; yang ke dua, menjelaskan Arahant pandangan terang kering; yang ke tiga, menjelaskan Arahant yang terbebaskan dalam kedua cara; dan yang ke empat, menjelaskan Sang Tathāgata dan Arahant yang menyerupai Sang Tathāgata. ↩︎