“Para bhikkhu, ada tiga karakteristik ini yang mendefinisikan keterkondisian.1 Apakah tiga ini? Kemunculannya terlihat, kelenyapannya terlihat, dan perubahannya selama berlangsung terlihat. Ini adalah ketiga karakteristik yang mendefinisikan keterkondisian itu.

“Para bhikkhu, ada tiga karakteristik ini yang mendefinisikan ketidak-terkondisian.2 Apakah tiga ini? Tidak ada kemunculan terlihat, tidak ada kelenyapan terlihat, dan tidak ada perubahan selama berlangsung terlihat. Ini adalah ketiga karakteristik yang mendefinisikan ketidak-terkondisian itu.”


Catatan Kaki
  1. Saṅkhatassa saṅkhatalakkhaṇāni. Lit. “tiga karakteristik terkondisi dari yang terkondisi.” Dan di bawah asaṅkhatassa asaṅkhatalakkhaṇāni, lit. “tiga karakteristik tak terkondisi dari yang tak terkondisi.” Saya menerjemahkan ungkapan-ungkapan ini dengan cara di mana saya harus menghindari memberikan kesan keliru bahwa karakteristik-karakteristik itu adalah terkondisi atau tidak terkondisi. Melainkan intinya adalah bahwa karakteristik-karakteristik itu menentukan yang terkondisi dan yang tak terkondisi seperti demikian.
  2. Saya mengikuti Be dalam membuat pernyataan-pernyataan tentang karakteristik-karakteristik yang terkondisi dan yang tak terkondisi menjadi dua bagian dari satu sutta. Ce dan Be menganggapnya sebagai sutta-sutta terpisah dan dengan demikian menghitung sebelas sutta dalam vagga ini. Syair uddāna memasukkan *“saṅkhataṃ*” tetapi tidak memasukkan “asaṅkhataṃ,” yang tampaknya mendukung Ee. Pada titik ini, penomoran saya bersesuaian dengan Ee tetapi kurang satu dari Be (Ce tidak menomori sutta secara berkelanjutan melainkan memulai tiap-tiap vagga dengan ‘1’). Yang menarik, paralel China EĀ 22.5 (pada T II 607c13-c23) hanya menyebutkan karakteristik-karakteristik dari yang terkondisi; tidak ada bagian yang bersesuaian tentang karakteristik-karakteristik dari yang tak terkondisi.