Pāramī (Pāli; Sanskrit; Devanagari: पारमिता) or Pāramitā (Sanskrit) adalah “kesempurnaan” yang merujuk pada pemenuhan sifat-sifat bajik tertentu yang digunakan untuk memenuhi prasyarat untuk mencapai pencerahan, menjadi seorang Buddha.

Konsep pāramī ini merupakan konsep yang muncul pada sekte Mahāyāna dan kemudian diserap juga oleh Sekte Theravāda belakangan yang dikembangkan lebih jauh lagi sehingga disebut doktrin semi-Mahāyāna1. Konsep pāramī ini terdapat pada kitab-kitab kanon Pāḷi belakangan (Jātaka, Apadāna, Buddhavaṃsa, Cariyāpiṭaka) yang ditambahkan kedalam Khuddaka Nikāya dan juga pada kitab-kitab komentar dan tidak disinggung didalam Nikāya-Nikāya tertua (Majjhima Nikāya, Dīgha Nikāya, Saṃyutta Nikāya and the Aṅguttara Nikāya).

Dalam perkembangannya masing-masing tradisi, pada tradisi Theravāda terdapat 10 Pāramī dan pada tradisi Mahayana terdapat 6 Pāramitā.

Tradisi Theravāda

  • dāna
  • sīla
  • nekkhamma
  • paññā
  • viriya
  • khanti
  • sacca
  • adhiṭṭhāna
  • mettā
  • upekkhā

Tradisi Mahayana

  • dāna
  • sīla
  • kṣānti
  • vīrya
  • dhyāna
  • prajñā

Catatan Kaki
  1. Dutt, Nalinaksha Dutt. Buddhist Sects in India (1978)